Film Horror Teratas di Dunia Berdasarkan Kisah Nyata I

Film Horror Teratas di Dunia Berdasarkan Kisah Nyata I – Film-film horor yang didasarkan pada kisah nyata sangat memberikan kesan menyeramkan yang begitu terasa dan membuat kepala Anda terus berpikir serta memberi tahu Anda seperti, “tunggu, itu benar-benar terjadi?!” Pada gilirannya, mekanisme koping apa pun untuk memadamkan kegelisahan di perut seseorang, yang bergantung pada pembicaraan sendiri bahwa itu “hanya sebuah cerita”, semakin meningkat.

Baik itu rumah hantu yang bersembunyi di depan mata, atau orang yang benar-benar sekarat karena mimpi buruk mereka, berikut ini adalah beberapa film horor terbaik yang didasarkan pada kisah nyata.

1. The Amityville Horror

Tahun: 1979

Film Horror Teratas di Dunia Berdasarkan Kisah Nyata I

Pindah ke rumah baru bisa memuaskan di beberapa tingkatan. Bagi sebagian orang, ini dapat menandai transisi dari kehidupan apartemen ke sesuatu yang lebih substansial. Bagi yang lain, ini bisa menandai awal dari memiliki keluarga sendiri. Namun, tidak ada yang benar-benar tahu siapa atau apa yang terjadi di dalam tembok itu.

Dalam The Amityville Horror, sebuah keluarga beranggotakan lima orang, keluarga Lutz, pindah ke lingkungan pinggiran kota di pantai selatan Long Island, New York dan mulai mengalami dampak mengerikan yang berasal dari penghuni masa lalu yang semuanya dibunuh secara brutal oleh putra mereka / saudara. Ini sangat meresahkan karena film ini membangkitkan semua indra, apakah itu suara serangga yang berdengung, bau parfum yang samar, atau beratnya kehadiran di ruangan yang tampaknya tidak berpenghuni.

Film ini didasarkan pada sebuah buku dengan nama yang sama yang menggambarkan tindakan sebenarnya dari Ronald J. DeFeo Jr. yang membunuh seluruh keluarganya dengan darah dingin pada tanggal 13 November 1974.

Sama seperti di film, keluarga Lutz sangat kecewa dengan apa yang mereka alami, mereka pindah dari rumah hanya setelah 28 hari, pergi dengan tergesa-gesa sehingga mereka bahkan tidak repot-repot mengemasi pakaian mereka.

2. Dead Ringers

Tahun: 1988

Film David Cronenberg, Dead Ringers, menampilkan Jeremy Irons yang berperan sebagai ginekolog kembar identik, Elliot dan Beverly Mantle, yang menjalankan praktik medis yang sukses di Toronto. Meskipun kepribadian mereka berbeda, si kembar Mantle menggunakan ciri fisik yang sama untuk menggadaikan teman wanita satu sama lain.

Ketika Beverly mulai mengalami gangguan psikotik, menafsirkan pasien wanitanya sebagai makhluk seperti mutan, dia memetakan arah untuk mengubah mereka secara fisik dengan alat ginekologi kuno. Setelah melukai seorang pasien, praktik tersebut menghadapi bahaya yang tidak dapat diperbaiki dan kedua bersaudara itu jatuh lebih dalam ke psikosis.

Berdasarkan kisah nyata Stewart dan Cyril Marcus, ginekolog kembar pada staf di New York Hospital-Cornell Medical Center, kehidupan mereka yang tampaknya sempurna mulai terurai ketika orang-orang di sekitar mereka melihat kemampuan mental mereka mulai terkikis.

Meskipun film ini mengambil beberapa kebebasan kreatif, masalah yang berkaitan dengan depresi, ketergantungan obat, rasa berbagi diri, dan akhir yang mengejutkan bagi para profesional medis yang dulunya terhormat semuanya berasal dari kehidupan aneh Marcus.

3. Open Water

Tahun: 2003

Film Horror Teratas di Dunia Berdasarkan Kisah Nyata I

Open Water adalah contoh menonjol bahwa film horor tidak harus mengadu individu tak berdaya melawan tokoh gila dan bertopeng. Sebaliknya, seringkali situasi yang paling menakutkan melibatkan menjadi korban keadaan.

Apa yang dimulai sebagai scuba diving hari yang dipenuhi sinar matahari di perairan biru kristal Bahama, tiba-tiba berubah mengerikan ketika pasangan tertinggal dan dipaksa untuk memperhitungkan keniscayaan langit yang gelap, serta apa yang mengintai di bawah mereka.

Berdasarkan kisah nyata Tom dan Eileen Lonergan, yang ditinggalkan selama ekspedisi scuba di sepanjang Great Barrier Reef, pasangan itu terombang-ambing selama dua hari sebelum siapa pun dari kapal penangkap ikan tahu bahwa mereka telah kehilangan penumpang.

4. The Conjuring

Tahun 2013

Keluhan banyak orang dengan film horor adalah logika di balik tindakan mereka yang disiksa. Namun, itu mudah ditangani di The Conjuring karena film ini berpusat pada eksploitasi Ed dan Lorraine Warren yang sebagai peneliti paranormal secara aktif mencari pengaturan yang mengganggu (seperti rumah Amityville Horror yang disebutkan di atas).

Fokus keluarga Warren adalah keluarga Perron yang tahu ada yang tidak beres dengan rumah baru mereka. Meskipun jelas merupakan set-up klasik, film ini memberikan sejumlah kejutan mengejutkan yang akan membuat Anda merindukan penangguhan hukuman dari serangan visual.

Skenario – dan keluarga Warrens dan Perron, didasarkan pada hubungan sejati yang ditempa antara para ahli paranormal dan keluarga yang terkena dampak.

The Warrens sendiri mendapat kecaman dari para penentang yang menuduh mereka menciptakan cerita hantu, meskipun keluarga Perron telah mendukung klaim mereka terkait dengan The Conjuring. Putri tertua Perron, Andrea, berkomentar, “Baik ibu saya dan saya akan segera menelan lidah kami daripada berbohong. Orang bebas untuk percaya apa pun yang mereka ingin percayai. Tapi saya tahu apa yang kami alami.”

5. The Exorcism of Emily Rose

Tahun: 2005

The Exorcism of Emily Rose adalah pandangan inventif tentang apa artinya tidak hanya mengalami seperti apa kerasukan iblis itu, tetapi juga konsekuensi yang berasal dari melelahkan setiap cara yang mungkin untuk menyembuhkan seorang gadis berusia 19 tahun yang sakit. Dalam kasus ini, ketika eksorsisme salah, itu membuka semua masalah moral dan hukum yang tidak sesuai dengan kotak ruang sidang yang rapi.

Seperti dalam kasus yang melibatkan peneliti paranormal, Ed dan Lorraine Warren, kebanyakan orang skeptis tentang sesuatu yang supernatural. Oleh karena itu, tugas pengacara pendeta terhukum yang menggagalkan eksorsisme harus terlebih dahulu membuktikan bahwa kerasukan setan itu nyata untuk mendapatkan vonis tidak bersalah.

Film ini didasarkan pada kehidupan dan kematian Anneliese Michel yang dibesarkan di Jerman Pasca Perang Dunia II dan mulai menderita gejala yang hari ini akan didiagnosis sebagai skizofrenia.

Namun, keluarga Katoliknya yang taat bersikeras bahwa itu adalah pekerjaan iblis dan mendesak agar paroki setempat melakukan pengusiran setan.

Di bawah arahan Pastor Arnold Renz, Anneliese sangat kekurangan makanan dan air dan dianiaya secara fisik, dengan kedok bahwa dia sebenarnya membantunya.

Setelah dia ditemukan sebagai kepala, orang tuanya, Renz, dan pendeta lain, Ernst Alt, semuanya dinyatakan bersalah dan bertanggung jawab atas kematiannya.